Best Patner

Senin, 03 Februari 2014

HUKUM MENGANGKAT SUARA DALAM MESJID


Soal :
Bagaimanakah hukumnya berzikir dan berdo’a dengan suara keras dalam mesjid, sehingga mengganggu orang – orang yang sedang shalat ?
Jawab:
Supaya masalah ini lebih jelas, marilah kita perhatikan fatwa ulama – ulama terdahulu.
1 . Fatwa Ulama Hanafiy:
( الحنفية قالوا : يكره رفع الصوت بالذكر في المسجد إن ترتب عليه تهويش على المصلين أو إيقاظ للنائمين وإلا فلا يكره
Ulama Hanafi berkata:” Makruh mengangkat suara dengan zikir dalam mesjid, jika dapat mengganggu atas orang shalat atau membangunkan orang tidur. Dan jika tidak demikian, maka tidak makruh.( Mazahibul Arba’ah Juz 1 hal 246)

2. Fatwa Ulama Malikiy:
المالكية قالوا : يكره رفع الصوت في المسجد ولو بالذكر والعلم . واستثنوا من ذلك أمورا أربعة : الأول : ما إذا احتاج المدرس إليه لإسماع المتعلمين فلا يكره الثاني : ما إذا أدى الرفع إلى التهويش على مصل فيحرم الثالث : رفع الصوت بالتلبية في مسجد مكة أو منى فلا يكره الرابع رفع صوت المرابط بالتكبير ونحوه فلا يكره
Ulama Malikiy berkata:” Makruh mengangkat suara dalam mesjid walaupun dengan zikir dan ilmu. Mareka mengecualikan daripada hukum makruh itu akan empat perkara, yaitu:
1. Apabila pengajar berhajat kepada mengangkat suara supaya mendengar oleh para pelajar, maka hukumnya tidak makruh.
2. Apabila mengangkat suara dalam mesjid itu dapat mengganggu orang – orang yang sedang shalat, maka hukumnya haram.
3. Mengangkat suara dengan talbiyah dalam mesjid Makkah dan Mina, maka hukumnya tidak makruh.
4. Mengangkat suara yang berhubungan dengan takbir dan seumpanya , maka hukumnya tidak makruh.
3. Fatwa Ulama Syafi’iy:
الشافعية قالوا : يكره رفع الصوت بالذكر في المسجد إن هوش على مصل أو مدرس أو قارئ أو مطالع أو نائم لا يسن إيقاظه وإلا فر كراهة
Ulama Syafi’iy berkata:” Makruh mengangkat suara dengan zikir dalam mesjid, jika mengganggu atas orang shalat, atau orang belajar, atau orang baca Qur’an, atau orang muthala’ah ilmu, atau orang tidur yang tidak sunat membangunkannya. Dan jika tidak demikian , maka tidak makruh. ( Mazahibul Arba’ah Juz 1 hal 246)
4. Fatwa Ulama Hambaliy.
الحنابلة قالوا : رفع الصوت بالذكر في المسجد مباح إلا إذا ترتب عليه تهويش على المصلين
Ulama Hanbaliy berkata:” Mengangkat suara dalam mesjid hukumnya mubah, kecuali bila dapat mengganggu atas orang shalat, maka hukumnya makruh.(Mazahibul Arba’ah Juz 1 hal 246 )
Berkata Syeikh Zainuddin Al-Malibari:
( فائدة ) قال شيخنا أما المبالغة في الجهر بهما في المسجد بحيث يحصل تشويش على مصل فينبغي حرمتها
( Faedah). Berkata Syekhuna :” Adapun mubalaghah pada menjiharkan suara dengan zikir dan do’a dalam mesjid sehingga dapat mengganggu orang shalat, maka sepatautnya hukumnya adalah haram. ( Fathul Mu’in pada Hamis Iannatuthalibin juz 1 hal 186 )
Berkata Sayed Sabiq dalam Fiqih Sunnah Juz 1 hal 179:
رفع الصوت فيها: يحرم رفع الصوت على وجه يشوش على المصلين ولو بقراءة القرآن. ويستثنى من ذلك درس العلم.

Mengangkat suara dalam Mesjid: Haram mengangkat suara atas wajah yang dapat mengganggu atas orang shalat , sekalipun dengan membaca Al- Quran. Dikecualikan daripada demikian adalah belajar ilmu.
Sayed Sabiq juga menyebutkan hadits Nabi Saw
Dari Ibnu Umar RA:
اَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ عَلَى النَّاسِ وَهُمْ يُصَلُّوْنَ وَقَدْ عَلَتْ اَصْوَاتُهُمْ بِالْقِرَاءَةِ فَقَالَ: اِنَّ الْمُصَلِّى يُنَاجِى رَبَّهُ عَزَّوَجَلَّ فَلْيَنْظُرْ بِمَ يُنَجِيْهِ وَلاَيَجْهَرْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَعْضٍ بِالْقُرْاَنِ (رواه احمد)
“ Bahwa Nabi SAW, keluar kepada manusia ( di mesjid ), sedangkan mereka sedang shalat dan tinggilah suara mereka dengan membaca al- Quran, lalu Nabi bersabda; ‘ Sungguh orang yang shalat itu bermunajat dengan Tuhannya ‘azza wa jalla, maka hendaklah ia tahu apa yang ia munajatkan itu. Dan janganlah mengeraskan suara sebahagian kamu atas sebahagian yang lain dengan membaca Al- Quran”. (HR Imam Ahmad dengan sanad yang shahih )
Dari Abu Sa’id Al- Khudri RA:
ان النبي صلى الله عليه وسلم اعتكف فى المسجد فسمعهم يجهرون بالقراءة فكشف الستر وقال: ألا ان كلكم مناج ربه فلا يؤذين بعضكم بعضا ولايرفع بعضكم على بعض بالقراءة (رواه ابو داود, النسائ, البيهقى, الحاكم )
Bahwa Nabi Saw, beri’tikaf dalam mesjid, lalu Beliau mendengar orang-orang mengeraskan suara dengan membaca Al-Quran, maka Beliau membuka tabirnya dan berkata:” Ingatlah bahwa kamu sedang bermunajat dengan Allah..! . Maka janganlah sebagian kamu mengganggu yang lainnya. Dan janganlah sebagian kamu mengeraskan suara atas yang lainnya dengan membaca Qu’ran.( HR. Abu Daud, Nasai , Baihaqiy dan Hakim, Hakim mengatakan Hadits ini shahih menurut syarat Bukhari dan Muslim)
Imam Al- Ghazaliy dalam Kitab Ihya Ulumuddin Juz 1 hal 279 :
وسمع سعيد بن المسيب ذات ليلة في مسجد رسول الله صلى الله عليه و سلم عمر بن عبد العزيز يجهر بالقراءة في صلاته وكان حسن الصوت فقال لغلامه اذهب إلى هذا المصلي فمره أن يخفض صوته فقال الغلام إن المسجد ليس لنا وللرحل فيه نصيب فرفع سعيد صوته وقال يا أيها المصلي إن كنت تريد الله عز و جل بصلاتك فاخفض صوتك وإن كنت تريد الناس فإنهم لن يغنوا عنك من الله شيئا فسكت عمر بن عبد العزيز وخفف ركعته فلما سلم أخذ نعليه وانصرف وهو يومئذ أمير المدينة
Sa’id bin Musayyab suatu malam di mesjid Rasulullah Saw, mendengar Umar bin Abdul Aziz menjiharkan bacaan dalam shalat(malam) dan suaranya bagus sekali, lalu Said berkata kepada pembantunya:” Pergilah kepada orang sembahyang ini lalu suruh dia untuk merendahkan suaranya”. Pembantunya menjawab:” Mesjid ini bukan untuk kita saja, tetapi untuk orang itu pun punya bagian.”,. Lalu Sa’id mengangkat suaranya dan berkata:” Wahai orang yang shalat(maksudnya Umar bin Abdul Aziz), jika engkau menghendaki Allah dengan shalat engkau, maka rendahkan suaramu, dan jika engkau menghendaki manusia, maka mareka tidak terkaya daripada daripada Allah akan sesuatu.”. Maka diamlah Umar bin Abdul Aziz dan diapun meringankan rakaatnya, lalu sesudah salam ia mengambil sandalnya dan langsung pergi. Padahal dia (Umar bin Abdul Aziz )pada waktu itu adalah Amir Madinah
( Said bin Musayyab adalah Tabi’in Jaliy, dia menantunya Abu Hurairah RA, sahabat Nabi yang paling banyak merawikan hadits. Pen)
Dari keterangan – keterangan diatas dapat kita ketahui bahwa:
1. Berzikir atau berdo’a dengan suara keras dalam mesjid bila dapat mengganggu orang shalat atau orang beri’tikaf, maka hukumnya makruh bahkan kata sebagian ulama hukumnya haram
2. Kita boleh menegur orang yang mengangkat suara dengan zikir atau lainya dalam mesjid, bila ibadat kita merasa terganggu dengannya, seperti yang dilakukan oleh Sa’id bin Musayyab terhadab Umar bin Abdul Aziz.

0 komentar:

Posting Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger
Free Flash TemplatesRiad In FezFree joomla templatesAgence Web MarocMusic Videos OnlineFree Website templateswww.seodesign.usFree Wordpress Themeswww.freethemes4all.comFree Blog TemplatesLast NewsFree CMS TemplatesFree CSS TemplatesSoccer Videos OnlineFree Wordpress ThemesFree CSS Templates Dreamweaver